jump to navigation

Penis Disuntik, Ereksi Berjam-jam, Lalu… August 4, 2008

Posted by sendalteklek in Seksualitas.
Tags:
trackback

Konsultasi SEKSOLOGI di Tabloid Gaya Hidup Sehat bersama Prof Dr Wimpie Pangkahila, Sp.And (*)

“Saya pernah baca di Tabloid Gaya Hidup Sehat mengenai 4 hari ereksi langsung loyo total. Begini Dok, artikel tersebut menjadi daya tarik tersendiri karena saya sedang berobat pada klinik berinisial OC kira-kira satu tahun. Pengobatannya sama, yaitu dengan cara suntik langsung.

Sebenarnya saya selalu hati-hati dalam hal pengobatan. Saya berani berobat ke sana karena ditangani secara medis oleh para dokter. Tetapi kalau saya baca apa yang Dokter uraikan, saya menjadi sangat takut. Apalagi dikatakan sering mengakibatkan priapismus dan efek sampingnya berbahaya.

Saya sendiri mengalami gangguan seksua, karena kira-kira 16 tahun mengidap diabetes mellitus. Akhir-akhir ini kemampuan seksual saya ibarat orang mau makan harus langsung dimakan, dan jika berlambat-lambat akibatnya tidak bisa makan lagi karena keburu tidur.

Terus terang, sebenarnya saya merasa agak seram untuk menyuntik langsung ke penis, tapi terpaksa karena yang penting sembuh. Dan setelah membaca uraian dokter, pengobatan tersebut tidak saya teruskan.

Adakah cara yang baik, aman, efektif, dan murah yang bisa saya lakukan untuk mengatasi masalah tersebut? Saya pernah mendengar bermacam aksesori, di antaranya semacam ring untuk dipakai di kelamin. Apakah alat ini cukup efektif?

Usia saya 44 tahun, memiliki satu putra berusia 15 tahun dan putri 12 tahun. Saya menunggu jawaban Dokter. Terimakasih” H Ridwan, Jakarta Barat.

Jenis Priapismus
Priapismus adalah suatu gangguan berupa ereksi penis yang terjadi terus-menerus dalam waktu lebih dari 6 jam. Ereksi yang berkepanjangan ini terjadi tanpa adanya rangsangan seksual. Keadaan ini jelas merupakan gangguan, bukan sesuatu yang layak dibanggakan.

Sebenarnya priapismus ada dua jenis, yakni berdasarkan penyebab dan proses terjadinya. Pertama, priapismus karena tersumbatnya jalan keluar aliran darah dari penis. Akibatnya, aliran darah yang masuk ke dalam penis terus tertumpuk dan tidak dapat keluar. Kedua, priapismus karena kebocoran pembuluh darah nadi di dalam penis. Akibatnya, darah terus mengalir di dalam penis walaupun masih mengalami aliran keluar.

Kedua jenis priapismus tersebut mempunyai perbedaan. Priapismus karena tersumbatnya aliran darah keluar sangat kaku dan menimbulkan rasa sakit. Sedang priapismus karena kebocoran pembuluh darah nadi tidak terlalu kaku dan tidak menimbulkan rasa sakit.

Beberapa tahun terakhir ini, kejadian priapismus di Indonesia cukup sering dan penyebabnya sama, yaitu pada umumnya setelah menerima suntikan pada penis. Fenomena ini cukup menarik perhatian karena sebelumnya sangat jarang terjadi, bahkan tidak pernah diberitakan. Fenomena ini menjadi semakin menarik kalangan kedokteran karena dikaitkan dengan suntikan pada penis dalam upaya untuk mengatasi disfungsi ereksi atau impotensi.

Akibat Papaverin
Seperti diketahui, sejak beberapa tahun terakhir ini suntikan langsung pada penis menjadi populer sebagai upaya untuk mengatasi disfungsi ereksi, seiring dengan munculnya klinik yang menyebut diri sebagai klinik impotensi.

Memang benar suntikan langsung pada penis dengan menggunakan bahan yang mengaktifkan pembuluh darah merupakan salah satu cara untuk menimbulkan ereksi pada pria yang mengalami disfungsi ereksi. Tetapi tidak semua bahan itu aman digunakan. Salah satu bahan yang sering menimbulkan priapismus ialah papaverin. Bahan ini bila disuntikkan langsung ke dalam ruang pembuluh darah penis memang dapat menimbulkan ereksi segera.

Tetapi berbagai efek samping dapat terjadi, yaitu priapismus, perdarahan di bawah kulit, terbentuknya jaringan ikat di dalam ruang pembuluh darah penis, dan kematian jaringan penis. Keadaan ini pada akhirnya justru dapat mengakibatkan disfungsi ereksi menjadi semakin buruk. Tetapi mungkin karena harga papaverin murah, maka masih ada klinik yang menggunakannya untuk mengatasi disfungsi ereksi.

Padahal seharusnya bahan ini sudah tidak digunakan lagi. Atau kalau mau digunakan, hanyalah sebagai suatu campuran dengan bahan lain yang lebih aman. Dengan campuran tersebut, efek sampingnya dapat ditekan dan tidak menimbulkan akibat buruk.

Beberapa bahan lain yang digunakan sebagai suntikan pada penis tampaknya lebih aman dan tidak menimbulkan efek samping seperti pada papaverin. Sebagai contoh, alprostadil. Hanya saja harganya lebih mahal.

Di samping akibat suntikan papaverin pada penis, ada obat dan penyebab lain yang juga dapat mengakibatkan priapismus. Beberapa obat lain ialah bahan psikotropika, bahan antipembekuan darah, dan hormon.

Beberapa penyakit darah juga dapat mengakibatkan priapismus, seperti leukemia dan thalassemia. Gangguan saraf, seperti penyakit pada pembuluh darah otak, juga dapat mengakibatkan priapismus.

Pilihan Pengobatan
Kalau Pak Ridwan mengalami disfungsi ereksi akibat kencing manis (diabetes), maka penyakitnya harus diatasi dulu. Pada prinsipnya diabetes mellitus diatasi dengan diet yang benar, olahraga teratur, dan penggunaan obat yang benar. Dengan demikian maka kadar gula darah dapat dikontrol pada kadar normal.

Di samping itu diperlukan juga pengobatan untuk membantu terjadinya ereksi. Ada beberapa macam pilihan, yaitu obat yang diminum, penggunaan pompa vakum, suntikan langsung pada penis, penggunaan bahan melalui saluran kencing, dan operasi pemasangan prostesis. Pada umumnya pilihan cara pengobatan dimulai dengan cara yang paling sederhana dan praktis, yaitu obat yang diminum. Kalau ternyata cara ini tidak berhasil, maka pilihan beralih ke cara yang lain.

Penggunaan suntikan langsung pada penis, seperti yang dilakukan oleh Pak Ridwan, sebenarnya adalah pilihan lain. Tidak ada yang salah bila Pak Ridwan menggunakan cara suntikan. Tetapi hal yang sangat perlu diperhatikan ialah bahan apa yang digunakan untuk suntikan itu dan berapa dosis yang digunakan. Tentu saja bahan yang digunakan tidak boleh menimbulkan efek samping yang justru semakin memperburuk fungsi ereksi kelak. Demikian juga dosis yang digunakan haru tepat.

Mengenai penggunaan ring seperti yang diiklankan di beberapa media massa, tidak termasuk dalam salah satu cara pengobatan disfungsi ereksi yang diakui secara internasional. Penggunaan ring seharusnya dikaitkan dengan penggunaan pompa vakum. Itu pun acapkali menimbulkan perasaan tidak nyaman atau sakit pada penis akibat jeratan ring tersebut.

Iklan Bohong
Memang banyak cara yang diiklankan di media massa untuk mengatasi disfungsi ereksi. Tapi ternyata itu hanyalah suatu kebohongan, bahkan membahayakan. Sebagai contoh, penggunaan bahan silikon cair yang disuntikkan ke dalam penis yang diiklankan dapat menambah ukuran penis dan meningkatkan ereksi. Tentu saja ini adalah suatu penipuan yang sangat merugikan karena justru dapat merusak semua ruang pembuluh darah penis dan mengakibatkan disfungsi ereksi.

Akhirnya saya ingin menyerukan kepada masyarakat luas, khususnya pria, agar berhati-hati mendapat pengobatan yang berkaitan dengan fungsi seksual. Sangat banyak pihak yang mengiklankan diri dapat menangani disfungsi seksual, padahal sama sekali tidak berkompeten.

Ketidaktahuan masyarakat dijadikan modal utama bagi mereka untuk melakukan tindakan yang seakan-akan menyembuhkan disfungsi seksual. Padahal yang terjadi adalah suatu penipuan yang justru membahayakan.

(*) Seksolog dan Androlog dari Fakultas Kedokteran Universitas Udayana, Bali

Comments»

1. rams - August 6, 2008

Tidak perlu pake suntik. Main secara teratur dan minum makanan kesehatan. Beres deh!

2. EG - August 23, 2008

BOONG
BENARAN GAK TUUH


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: